;

Saturday, May 4, 2013

Cara Beternak Perkutut dan Budidaya Burung Perkutut

Saturday, May 4, 2013

Cara beternak perkutut sama halnya seperti beternak burung-burung yang lain, dimana dalam proses beternaknya membutuhkan kepiawaian dalam menentukan indukan yang baik dan berkualitas. Burung perkutut yang memiliki kualitas suara dan berirama yang merdu menjadi tujuan semuang penangkar burung, oleh sesbab itu para penangkar haru mengetahui terlebih dahulu ciri-ciri calon induk yang baik dan bagus.


Cara beternak perkutut, budidaya perkutut, menangkar perkututSebelum memulai penangkaran sebaiknya kita mengetahui langhkah-langkah awal sebelum beternak. Di bawah ini akan dijelaskan susunan cara beternak perkutut yang baik, supaya nanti pada hasilnya kita mendapatkan hasil yang maksimal.

A.    Menyiapkan kandang
1.    Kandang penangkaran
Kandang penangkaran dapat dibuat oleh siapa saja, karena bentuk dan ukurannya sangat sederhana. Yang penting burung dikandang dapat terbang dan mengepakan sayap secukupnya. Berbagai model dan desain kandang banyak dikembangkan oleh para peternak. Dari kandang ukuran ideal hingga kandang yang seadanya memanfaatkan sangkar ranji yang berbentuk persegi .

Kandang penangkaran, hal yang perlu diperhatikan dan penting adalah posisi penempatan kandang. Jangan sampai kandang ditempatkan  pada ruang yang tertutup yang tidak terkena sinar matahari langsung. Usahakan penempatan kandang di tempat terbuka atau beberapa jam kandang mendapat sinar matahari langsung, khususnya sinar pagi hari dn jika memungkinkan kandang menghadap ke timur.

Struktur penempatan kandang bisa dilakukan secara berkelompok berhadap-hadapan menjadi satu atap . Bagian tengahnya dapat digunakan sebagai pintu utama. Kondisi ini lebih aman, selama kita dalam kandang karena pintu utama tertutup.


a.    Ukuran kandang ideal

Ukuran kandang mestinya tidak baku tergantung dari lahan yang dimiliki oleh peternak, namun alangkah baiknya apabila akan menentukan keberhasilan ternaknya.

Ukuran kandang ideal bagi penangkaran perkutut ialah tinggi 180 cm, panjang 125 cm – 150 cm atau makin panjang, dan lebar 60 cm – 90 cm. apabila lahan yang tersedia tidak mencukupi untuk membuat kandang ukuran ideal, dapat juga diperkecil ( T. 150 x P. 100 x L. 50 ) cm. Lantai dapat digunakan pasir, pasir yang bagus adalah pasir pantai yang putih atau pasr yang bercampur dengan batu bata merah yang sudah ditumbuk. Lntai dari semen pun tidak menjadi masalah. Pasir digunakan untuk menjaga kelembapan dan untuk kipu serta asinan burung.

Atap dapat digunakan genting, asbes gelombang, kayu, atau fiber namun yang tidak tembus cahaya. Atap jangan sekali-kali menggunakan seng karena seng dapat menyebabkan suhu kandang menjadi panas sehingga dapat mengakibatkan telur kopyor.

b.    Kontruksi kandang
Kontruksi kandang dapat digunakan kayu, bambu, besi, ataupun aluminium, yang penting kontruksi kandang kuat dan kokoh sehingga dapat menahan beban atap atau yang lain sehingga tidak akan roboh.

c.    Sirkulasi udara
Dalam penempatan kandang ternak juga harus diperhatikan sirkulasi udaranya, karena burung perkutut termasuk hewan yang menyukai angin sepoi-sepoi. Angin jangan terlalu kencang, apalagi basah. Hal ini dapat menyebabkan tubuh perkutut rentan dan mudah sakit, apalagi bayi piyikan.

Apabila sirkulasi udara tidak baik, pada siang hari suhunya menjadi panas, mengakibatkan suhu dalam kandang akan meningkat, perkutut enggan bertelur dan apabila sudah ada, telurnya akan kopyor. Oleh karena itu, untuk membuat kandang penangkaran, perlu dipikirkan bagaimana mengatur sirkulasi udara.

2.    Kandang Perjodohan

Kandang perjodohan adalah kandang yang digunakan oleh peternak sebelum indukan dilepas di kandang penagkaran. Di dalam kandang ini, sepasang perkutut dilepas, biasanya pasangan yang tidak cocok akan saling mematuk. Selama proses perjodohan, harus selalu diawasi dan diperhatikan. Jangan sampai burung yang masa perjodohan saling berkekahi dan berakibat kematian salah satu indukan.
Usahakan  kandang perjodohan jangan terlalu lebar. Yang penting, apabila burung saling menyerang, salah satunya dapat terbang dan menghindar, dan juga jangan terlalu sempit kurang lebih tinggi 150 cm, panjang 150 cm, dan lebar 100 cm, atau dapat juga berbentuk bujur sangkar.

3.    Kelengkapan kandang
a.    Tenggeran

Dalam kandang dipersiapkan tenggeran dari kayu sebagai tempat hinggap burung dua buah, satu melintang di depan wadah sarang, satunya di tempat yang lain. Jarak dinding sangkar dengan tenggeran sekitar 20 cm. Sehingga apabila burung hinggap di atasnya dan membelakangi dinding sangkar, bulu ekor tidak rusak.

b.    Wadah dan bahan Sarang

Di alam bebas bebas burung perkutut membuat sarang berbentuk cawan yang berasal dari semak-semak belukar, ranting kecil, akar, dan serabut yang sudah kering. Untuk keperluan itu, sebaiknya di dalam kandang disediakan bahan sarang yang berupa rumput kering yang agak halus, sabut kelapa, serat nanas, ataupun bulu ayam.

B.    Memilih indukan
Dalam beternak perkutut tentunya akan selalu menghadapi berbagai masalah. Untuk itu, dipersiapkan mental bagi peternaknya dahulu. Selain mental, dituntut juga lebih sabar dan teliti dalam memilih calon indukan.

1.    Memilih induk yang baik

Ciri – Ciri indukan yang baik secara umum, antara lain:

1)    Badan bongkok dan agak panjang
2)    Kepala agak besar dan berkesan gagah
3)    Batok kepala berparit dalam dan panjang
4)    Paruh lurus, bagian bawah tebal
5)    Lubang hidung sempit dan lurus
6)    Mata agak lebar dan tajam
7)    Sisik kaki rapi
8)    Rongga suara besar
9)    Supit renggang dan tebal
10)    Warna bulu cerah dan tegas

Ciri fisik perkutut yang baik:
a.    Induk jantan
Dalam menentukan induk jantan, para peternak umumnua memperhatikan fisik, irama suaranya, dan genetisnya. Berikut ini beberapa pedoman sederhana untuk memilih induk jantan dilihat dari segi fisik dan irama suaranya.

1.    Fisik

Ciri fisik yang perlu di amati yaitu:
A)    Sruktur tulang dada.
Semakin lebar tulang dada, kemampuan bernapas semakin baik sehingga suaranya akan lebih panjang.

B)    Struktur kantung suara
Semakin besar kantung suara, semakin baik irama suaranya.

C)    Struktur tubuh
Tubuh yang kokoh dan gagah saat bertengger semakin rajin frekuensi suaranya.

D)    Bulu
Bulu y6ang halus dan mengkilat pada dada, semakin halus dan bening suaranya, jika bulu dada halus, tetapi suram suara halus namun serak.

2.    Irama suara

Patokan untuk menentukan kualitas suara perkutut secara tradisional, yaitu:
a)    Irama suara depan
b)    Irama suara tengah
c)    Irama suara ujung
d)    Induk betina

Beberapa patokan untuk memilih induk betina, antara lain:
1)    Postur tubuh harus tegap
2)    Struktur tulang dada harus lebar, dan
3)    Irama suara disesuaikan dengan suara induk jantan.

Berikut ini beberapa tehnik perjoohan calon induk perkutut;

a.    Bulu sayap direkat
Sifat perkutut jantan lebih agresif dibanding perkutut betina, bahkan ada yang lebih ganas. Umumnya, saat dijodohkan, perkutut jantan selalu mengejar dan mematuki perkutut betina, dan apabila ini dibiarkan, akan mengakibatkan cedera pada perkutut pasangannya. Untuk menanggulangi hal itu, diupayakan bulu sayap induk jantan kurang lebih 4-5 helai, baik kiri maupun kanan direkat, dengan isolasi atau lebih ekstrem lagi bulu sayap diserit. Hal ini untuk mengurangi daya serang perkutut jantan terhadap perkutut betina dan mengalihkan perhatian.

b.    Mengurung sangkar dalam kandang
Perkutut dimasukkan dalam kandang perjodohan, namun salah satu induk di tempatkan dalam sangkar, kemudian sangkar dimasukkan  kedalam kandang perjodohan. Sebaiknya, induk betina yang berada dalam sangkar. Apabila psangan induk mulai akrab, perkutut yang ada di sangkar dilepas ke kandang perjodohan.

c.    Mendekatakan sangkar
Induk perkutut sebelum dilepaskan dalam kandang penangkaran dipertemukan terlebih dahulu dengan cara mendekatkan kedua induk yang berbeda sangkar. Apabila kedua induk sudah muncul tanda-tanda akrab, segera masukkan ke kandang penangkaran. Cepat lambatnya cara ini tergantung dari sifat kedua induk perkutut.

d.    Satu jantan banyak betina

Cara ini digunakan bagi induk jantan yang memiliki sifat agresif dan ganas. Caranya, satu ekor perkutut jantan dilapaskan pada kandang perjodohan yang telah berisi banyak perkutut betina. Dengan harapan, perkutut jantan dapat memilih pasangannya sesuai dengan selera.apabila perkutut jantan sudah menmukan jodohnya, pasangan induk diambil dan dimasukan kedalam kandang penangkaran.

C.    Makanan Perkutut

1.    Pemberian Makanan
Pakan perkutut  berupa biji-bijian, yang terdiri dari campuran jewawut, ketam hitam, milet, beras merah, gabah merah, canary seed, dan godem. Campuran makanan diusahakan sesuia dengan kegemaran burung., Makanan burung yang baik, keadaannya masih baru dan segar, tidak berbau. Makanan yang sudah lama, jangan sekali kali disodorkan karena dapat menyebabkan gangguan kesehatan burung. Biji- bijian bahan makanan harus dipilih yang berisi, mentes, dan jangan sampai keropos, bebas penyakit, dan bersih.

Pemberian pakan pada burung disesuaikan dengan kebutuhan,  hal ini untuk menjaga kondisi tubuh burung. Burung yang diternakan dengan burung untuk lomba pemberian pakannya berbeda. Konsumsi pakan burung kurang lebih 10 % dari berat badan. Namun, agar tidak kehabisan pakan, sebaiknya diberi pakan yang lebih banyak sebagai cadangan. Begitu juga pemberian minum jangan sampai kehabisan, air minum harus selalu bersih, baru, dan segar.

Pada kandang ternak, sebaiknya diberi pasir, batu-batuan, atau pecahan batu bata merah. Pemberian ini dimaksud agar burung dapat makan batu-batuan/pasir sebagai asinan dan sebagai alat bantu mencerna makanan dan merupakan sumber mineral.

Artikel lain yang dapat anda baca (klik untuk membacanya) :
Cara Ternak Kenari Yorkshire
Cara Ternak Anis Kembang

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.


SILAHKAN LANJUTKAN MEMBACANYA DENGAN MEGKLIK JUDUL ARTIKEL DI BAWAH INI

Tonie - 8:50 PM