;

Saturday, April 5, 2014

Ternak Burung Parkit Dan Menentukan Jenis Kelaminnya

Saturday, April 5, 2014

Dalam pembudidayaan atau ternak burung parkit hal ini cukup penting, karena harus diketahui secara pasti mana parkit jantan dan mana betina. Sebab ini nantinya akan sangat menentukan dalam usaha untuk menjodohkan atau mengembangbiakkan burung parkit itu. Bila kita tidak  mengetahui mana jantan dan betina, maka selamanya tidak akan bisa berkembang biak, dan ini tentunya akan merugikan dalam usaha untuk pembibitan. 

Burung parkit, ternak burung parkit, parkit, budidaya burung parkit, harga parkit, harga parkit holland


Menentukkan jenis kelamin hanya berdasarkan bentuk tubuh atau warna bulu dan cirri-cirinya secara sepintas lalu tidaklah cukup. Tetapi benar-benar harus diteliti sedekat mungkin agar dapat dipastikan yang jantan dan betina.

Memang dalam rangka menentukkan parkit jantan dan betina perlu dibutuhkan suatu pengalaman. Namun dengan ketekunan latihan yang terus-menerus, pada akhirnya nanti akan bisa ditilik secara pasti antara jantan dan betina. 

Tanda-tanda yang paling mudah untuk menentukkan adalah sebagai berikut.


  • Ciri-ciri Parkit jantan


Dahi bagian kepala lebih tinggi (lebih maju)
Ubun-ubun berbentuk tinggi membulat
Cuping hidung cenderung lebih kasar dan berwarna semburat biru

  • Ciri-ciri Parkit betina


Dahi bagian kepala berbentuk rendah dan lebih datar
Bagian ubun-ubun rendah dan juga agak mendatar
Cuping hidung cenderung lebih halus dengan warna pelisir keputih-putihan dan berwarna agak                        kecoklatan.

Perlu diketahui bahwa bagian cuping hidung untuk parkit albino (warna putih) atau parkit yang belum dewasa. Seringkali sulit untuk ditentukan warnanya. Karena itu untuk jenis parkit seperti ini cara pembedaannya harus dilihat dari bentuk kepala dan bentuk cuping hidung.

Kekeliruan dalam menentukan jenis kelamin akan sangat merugikkan. Karena tidak bisa dikembangbiakkan. Misalnya jantan semua, jelas tidak akan menghasilkan telur, sedangkan bila betina semua dapat bertelur tetapi tidak akan menetas.

Selain itu kelak pada waktu hendak menjodohkan juga harus diketahui secara pasti garis keturunannya. Jangan sekali-kali menjodohkan atau menernakan parkit yang masih sedarah. Karena hasilnya kurang baik.

Cara menjodohkan parkit

Burung parkit hampir sama dengan burung dara, yaitu hidup secara berpasang-pasangan atau monogami. Kehidupan cara monogami berlangsung terus sampai mereka berpisah dengan sendirinya karena mati atau karena dipisahkan secara paksa untuk tujuan tertentu, misalnya karena sakit atau karena memang harus dipisahkan sementara.

Untuk membuat agar parkit dapat hidup sejodoh dengan pasangannya seperti burung dara, bukanlah pekerjaan sulit, asalkan cara-cara dapat menjodohkan mengikuti sifat alami dari burung parkit itu sendiri. Dan tujuan dalam menjodohkan tentunya agar berkembang biak sehingga menghasilkan keturunan yang baik untuk generasi mendatang. Untuk itu factor ini tidak lepas dari masalah bibit dan bagaimana cara mengawinkannya.

Memilih bibit yang baik

Untuk mengatasi hal itu dalam memilih calon bibit harus memperhatikan hal-hal berikut:

  • Seyogyanya membeli bibit langsung pada peternak yang sudah berpengalaman atau bisa juga meminta nasehat pada Balai Pembibitan yang ditangani oleh pemerintah daerah setempat.
  • Perhatikan brosur-brosur parkit yang banyak diedarkan oleh poultry shop setempat.
  • Bibit jantan dan betina seyogyanya dibeli dari peternak yang berbeda untuk menghindari “perkawinan sedarah”. Tetapi bila harus  membeli pada peternak yang sama, pastikan bahwa parkit yang hendak dijodohkan bukan berasal dari garis keturunan yang sama.
  • Pilihlah bibit yang belum pernah dijodohkan. Untuk itu seyogyanya memilih parkit yang masih muda.
  • Bentuk badan ideal, dan memnuhi syarat sebagai calon bibit yang baik.
Artikel sebelumnya yang anda dapat baca  Cara Menjinakan Burng Parkit dan Jenis - Jenis Burung Parkit

Sumber Buku: "PENANGKARAN BURUNG PARKIT" Penerbit: CV. Aneka Solo
Sumber Gambar : http://www.thelensflare.com/

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Terima kasih atas partisipasinya.



SILAHKAN LANJUTKAN MEMBACANYA DENGAN MEGKLIK JUDUL ARTIKEL DI BAWAH INI

Tonie - 8:36 AM