;

Wednesday, November 20, 2013

Panduan Budidaya Lobster Air Tawar

Wednesday, November 20, 2013

Ada beberapa tahapan yang perlu diperhatika dalam melakukan budidaya lobster air tawar ini, walaupun ternak lobster atau budidaya lobster dapat dilakukan dengan tempat yang luas ataupun sempit, tetapi tempat dan pasilitas harus strategis dan memenuhi syarat untuk perkembangan lobster tersebut.

Budidaya Lobster air tawar, budidaya lobster, ternak lobster, budidaya udang lobster air tawar, ternak lobster air tawar, budidaya udang lobster


Di bawah ini kita akan mengetahui secara singkat hal apa saja yang diperlukan dalam proses budidaya lobster air tawar, namun walaupun singkat catatan di bawah ini bisa dijadikan gambaran bagi Anda yang akan memulai bisnis budidaya lobster air tawar.

Dan sebelum melihat penjelasan panduan budidaya lobster air tawar ini, perlu saya sampaikan rangkuman catatan di bawah ini saya kutip dari buku yang berjudul "Budi Daya Lobster Air Tawar" yang ditulis oleh Iskandar (Teng Ching Sing).

Faktor-faktor yang perlu diperhatika pada saat Budidaya Lobster Air Tawar

Kolam Semen

Kolam semen dapat dibuat berbentuk segi empat dengan ukuran 2 x 3 x 0,5 m. Ukuran dn jumlah kolam yang dibuat harus disesuaikan dengan luas lahan dan jumlah lobster yang akan dipelihara. Namun, untuk budidaya dalam jumlah besar sebaiknya kolam tidak dibuat terlalu luas, tetapi berukuran sedang dengan jumlah banyak (ditambah jika perlu). 

Hal ini bertujuan memudahkan perawatan, penyeleksian, dan pengontrolan lobster. Dinding-dinding kolam sebaiknya dibuat licin agar lobster tidak dapat merayap ke luar kolam, mengingat lobster terkenal sebaga binatang pengembara yang tangguh. Ia dapat bertahan beberapa jam di dataran tanpa air.

Akuarium

Akuarium dapat digunakan sebagai wadah pemeliharaan jika budidaya yang dilakukan berskala kecil. Selain ringkas dan tidak memakan tempat, keuntungan penggunaan akuarium adalah memudahkan pengawasan dan pengontrolan lobster. Akuarium dapat dibuat dengan ukuran 0,5 x1 x 0,5 m. 

Akuarium dapat dibuat dari bahan kaca dengan ketebalan 0,5 cm. Sepanjang bibir atas akuarium dipasang kaca dengan lebar 5 cm dan panjang disesuaikan dengan dinding akuarium. Ketinggian air untuk pemeliharaan lobster adalah sekitar 10-15 cm. 

Akuarium harus dilengkapi dengan aerator untuk mmepertahankan air akuarium tetap segar dan menjaga kandungan oksigen di dalam air tetap tinggi. Hal ini berbeda dengan kolam yang menggunkkan air mengalir untuk menjaga kesegaran dan suplai oksigen di air.

Kualitas air

Sumber air yang digunakkan bisa berasal dari air tanah, air PAM (perusahaan air minum), dan air sungai. Air tanah dapat langsung digunakan tanpa harus diolah terlebih dahulu. Namun, tempat budidaya yang terletak di daerah yang berdekatan dengan pantai tidak dapat menggunakkan air tanah karena mengandung kadar garam dan tingkat kesadahan yang tinggi. 

Sebaiknya budidaya lobster air tawar di daerah ini menggunakkan air PAM atau air ledeng. Air PAM memang bersih, tetapi kadar klorin dan kaporit yang dikandungnya sangat tinggi. Klorin dan kaporit  ini dapat dihilngkan dengan cara malakukan aerasi kuat selama setengah hari atau mendiamkan air PAM tersebut terlebih dahulu di udara terbuka selama 24 jam. Jika masih berbau kaporit, ke dalam air dapat ditambahkan potassium tiosulfat (K2S2O3) dengan dosis 1 kristal untuk 30 liter air. Setelah itu, air siap digunakkan untuk budidaya lobster air tawar.

Salah satu parameter kualitas air untuk budidaya lobster air tawar adalah kandungan oksigen terlarut. Kandungan oksigen terlarut harus tetap berada di atas 3 ppm. Karenananya, diperlukan bantuan berupa air mengalir atau pemberian oksigen melalui aerator. Suhu ideal untuk pemeliharaan lobster air tawar adalah 24-26°C dengan fluktuasi maksimum 2-3 °C. Menghindari fluktuasi suhu yang tinggi dapat dilakukan dengan cara mengatur kedalaman air dan member naungan agar terhindar dari kenaikan suhu akibat panas matahari.


Pakan

Lobster air tawar termasuk binatang yang tidak rewel dalam soal pakan, sehingga petani tidak direpotkan dalam penyediaannya. Lobster air tawar adalah binatang omnivore, segala makanan yang ada didepannya kemungkinan besar akan disantapnya, tidak terkecuali temannya sendiri yang sedang tidak berdaya. 

Agar lobster yang dipelihara dapat hidup dan tumbuh sempura, jenis pakan, kandungan protein, dosis, dan frekuensi pemberian pakan harus diperhatikan. Jenis pakan yang dapat diberikan kepada calon induk lobster air tawar adalah udang segar, cacing halus, pellet udang, atau pakan nabati seperti ubi jalar dan tanaman air. Standar kandungan protein dalam pakan yang diberikan mamiliki nilai optimum 35-40%. 

Dosis yang diberikan adalah 3% dari bobot tubuh hidup lobster air tawar. Karena lobster air tawar memilii sifat nocturnal, persentase pakan yang diberikan untuk dimakan pada malam hari lebih banyak dibandingkan dengan siang hari. Jenis pellet yang diberikan adalah pellet komersial seperti pellet untuk udang windu atau udang galah. Cacing halus juga dapat diberikan kepada lobster sabagai variasi pakan. 

Variasi pakan tersebut berguna untuk melengkapi gizi yang mungkin tidak terdapat pada pellet. Jenis cacing yang dapat diberikan sebagai pakan adalah cacing tanah, cacing sutera, dan cacing darah, baik yang masih hidup maupun yang sudah dibekukan. Sebelum diberikan kepada lobster, sebaiknya cacing-cacing tersebut dibersihkan terlebih dahulu.

Perlengkapan pendukung

Tempat persembunyian lobster

Dalam budidaya lobster air tawar, tempat persembunyian harus disediakan. Hal ini berhubungan erat dengan daur ulang hidup lobster yang mengalami mol-ting. Lobster akan bersembunyi di tempat yang telah di sediakan agar tidak diserang dan dimakan oleh lobster lain. 

Saat molting, kondisi lobster sangat lemah, selama 2-3 hari lobster hanya berdiam diri di tempat persembunyian hingga kulit yang baru tumbuh mengeras. Tempat persembunyian untuk lobster dapat dibuat dari batako berlubang, paralon, dan kayu-kayu tua yangberlubang. Batako berlubang lebih cocok dihunakan untuk lobster yang masih kecil. 

Setelah berumur 3-4 bulan, lobster tersebut tidak dapat lagi masuk ke dalam lubang batako karena ukuran tubuhnya telah membesar. Pada umur tersebut, tempat persembunyian yang cocok adalah pipa paralon. paralon berdiameter 4 inci dipotong dengan panjang 15-20 cm dan paralon berukuran 2 inci dipotong menjadi 10-15 cm. Sementara itu, paralon-paralon berukuran kecil dipotong dengan panjang sekitar 5 cm. Saat pembersihan kolam, tempat –tempat persembunyian lobster tersebut juga harus dibersihkan dengan cara disikat.

Aerator

Aerator sangat berguna untuk mempertahankan konsentrasi oksigen terlart dan menjaga kesegaran air. Jika pasokan oksigen didalam  wadah pemeliharaan kurang, lobster akan mengalami gangguan yang dapat menyebabkan kematian.

Jenis Kelamin Lobster

Perbedaan kelamin pada lobster air tawar baru dapat dilihat pada saat umurnya telah mencapai 2-3 bulan dengan panjang total rata-rata 4-6 cm. Tanda kelamin primer lobster air tawar adalah perbedaan bentuk tertentu yang terletak  di tangkai kaki jalan dan ukuran capit. Sementara itu, cirri-ciri sekunder yang dapat dilihat secara visual adalah kecerahan warna tubuhnya.

Lobster jantan memilki tonjolan di dasar tangkai kaki jalan ke-5 jika penghitungan dimulai dari kaki jalan dibawah mulut. Cirri lobster air tawar betina adalah terdapatnya lubang bulat yang terdapat di dasar kaki ke-3. Berdasarkan ukuran capitnya, lobster jantan memiliki ukuran capit 2-3 kali lebar buku pertama (tangkai capit) dan lobster betina memiliki ukuran capit yang sama atau 1,5 kali buku pertama.

Dilihat dari ciri-ciri sekunder, warna lobster jantan lebih cerha jika dibandingkan dengan warna dasar tubuh lobster betina, dengan cataatn wadah dan perlakuan yang diberikan dalam pemeliharaannya sama. Jika perbandingan  ini dilakukan dalam lungkungan pemeliharaan yang berbeda, kecerahana dan tingkat ketajaman dari warna dasar itu akan berbeda pula. Warna pigmen dalam cangkang tubuh sangat dipengaruhi oleh warna air, jenis pakan, dan kandungan dasar pigmen yang dimiliki oleh tiap spesies ikan. Perbedaan jantan dan betina redclaw dapat dilihat dari warna ujung capitnya. Pada lobster jantan terdapat warna merah di ujung capitnya.

Selain Panduan budidaya lobster air tawar, anda juga bisa membaca artikel Cara Budidaya Udang Galah klik di sini.

Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya.


Sumber Gambar:  http://cilacap.olx.co.id/lobster-air-tawar-iid-154442453


SILAHKAN LANJUTKAN MEMBACANYA DENGAN MEGKLIK JUDUL ARTIKEL DI BAWAH INI

Tonie - 10:53 PM